Merasa diri Tidak Berkembang? Mungkin Lifelong Learning Adalah Jawabannya

 


Judul di atas adalah pertanyaan dan jawaban yang saya tanyakan pada diri sendiri.


Semua berawal dari saya, yang lagi-lagi mempertimbangkan kemungkinan untuk sekolah lagi.


Tapi keinginan itu hilang-timbul; kadang kepingiiin banget (apalagi melihat beberapa teman yang sepertinya sekarang berada di tempat lebih baik dengan gelarnya…)


Kadang juga sangat tidak ingin (karena sesungguhnya saya bodoh untuk soal kepenulisan akademis, dan saya tidak begitu cocok dengan metode belajar formal).

Saya juga belum tahu ingin mengambil jurusan apa, hendak ke mana arahnya, etc. Kalau ditanya cita-cita, saya ya kepinginnya work from home, buka usaha yang bisa dilakukan dari rumah. Aku anaknya rumahan, banget, bok.


Tidak ada paksaan dari siapapun untuk mengambil pendidikan lanjutan. Kalaupun hendak sekolah lagi, saya sudah pasti tidak bisa menggunakan biaya sendiri. Harus dengan beasiswa.


Tapi tidak juga ada niat untuk aplikasi beasiswa itu. Ya itu, niatnya nggak terlalu kuat. Jadi saya pun berpikir lagi, memangnya saya benar-benar mau S2?


Atau cuma ingin “suasana baru”? Atau malah, “lari dari sesuatu”?


(Ha ha ha).



Burn Out di Tempat Kerja


Saya sadar pemikiran ini cukup sering mampir ketika saya sedang jenuh dalam pekerjaan. Akhir-akhir ini perasaan itu kembali muncul. Saya yakin banyak juga teman pekerja yang mengalami hal serupa.


Merasa bahwa hal yang dikerjakan repetitif. Merasa pengembangan karir tidak pergi kemana-mana. Merasa tertinggal dibandingkan orang lain.


Apalagi kalau kantornya berada di lingkungan yang konservatif dan lambat. Jalur pengembangan sedikit dan tidak dinamis. “Perubahan” adalah sesuatu yang jarang terjadi, bahkan, dipandang sebagai sesuatu yang aneh.


Itu yang akhir-akhir ini sedang saya rasakan.


Pekerjaan terbagi menjadi dua kelompok besar: Hal yang repetitif dan terasa membosankan sehingga tidak lagi terinspirasi untuk kreatif, atau hal yang tidak repetitif tapi menekan diri karena apa yang dikerjakan bukan hal yang disukai.


(yes, I’m talking about mountainous administrative tasks wakakakak).


Ketika sedang berada di kondisi tersebut, rasanya diri sendiri nggak berguna banget. Semua tugas dikerjakan half-hearted, pulang merasa nggak mengerjakan apa-apa, lalu memaksakan diri mengerjakan kerjaan kantor yang dirasa masih tersisa; padahal ujungnya nggak maksimal.


Jadi mudah stres dan marah-marah, dan targetnya adalah mereka yang tidak bersalah.


Saat menghadapi hal seperti itu, tentu saja ada pilihan yang sangat radikal:



  1. Cari pekerjaan baru, sehingga beradaptasi dengan ketidaknyamanan yang baru. Risikonya adalah kehilangan stabilitas baik dari segi profesional maupun finansial, tapi tak menutup kemungkinan juga malah bisa lebih makmur. Fifty-fifty.

  2. Meminta “perubahan” di dalam tempat kerja; dalam hal ini promosi, atau pindah ke divisi/unit lain yang memberikan hal baru.

  3. Beradaptasi dengan keadaan saat ini, dan mencari cara lain untuk tetap mengembangkan diri di luar pekerjaan.


Singkat cerita, saya sudah mencoba yang kedua; tapi karena beberapa hal, hal tersebut batal terwujud.


Nomor satu jelas tidak saya pilih karena saya bukan orang yang berani ambil resiko besar. Secara realistis, stabilitas adalah hal yang saya butuhkan (dan sukai) saat ini. Baik ditinjau dari peran saya sebagai istri dan anggota masyarakat maupun kondisi finansial.


(Cicilan says hello….)


Sudah berpengalaman dengan beberapa problem terkait ini, jadi yah, survival dan stabilitas senantiasa menjadi pegangan saya demi ketenangan hidup.


Stabilitas tentu saja ada “pertukaran”nya. Ya itu, lingkungan yang sangat stabil dan konservatif, yang membuat saya juga rentan merasa bosan.

Yang paling utama sih saya merasa belum punya kemampuan cukup untuk survive.


Saya tetap ingin berkembang, dengan atau tanpa bantuan kantor. Keinginan utama saya adalah belajar, mendapatkan hal baru, dengan jadwal dan pace yang bisa diatur sendiri.


Karena itu nomor tiga jadi pilihan saya--mempelajari hal lain di luar tempat kerja.


Lebih spesifik, yakni pembelajaran terus menerus alias Lifelong Learning.


Setelah memikirkan dengan runtut apa yang ingin saya pelajari, rasanya lebih lega, jadi saya jabarkan saja di sini, siapa tahu ada yang sedang kebingungan dengan topik yang sama.





Apa itu Lifelong Learning?


Tentu saja, “apa” adalah pertanyaan yang terlebih dulu harus dijabarkan. Lifelong learning ini adalah bagian dari life skill, kemampuan yang sebaiknya dimiliki dan dipelihara sampai tua.


Masih bingung?


Coba dicek, siapa tahu kamu sudah melakukannya sebelum kenal istilah ini.


Lifelong Learning, pada dasarnya, adalah proses menambah pengetahuan dan kemampuan secara sadar yang dilakukan sepanjang kita hidup.


Pembelajaran ini tidak harus didapatkan dari pembelajaran formal alias bangku sekolah.


Kamu yang menulis blog? Iya, itu bagian dari Lifelong Learning; apalagi kalau dilakukan rutin dan konsisten, Dari blog kita belajar menulis, me-riset sebuah topik, manajemen waktu (terlebih untuk menulis rutin), dan mungkin hal teknis; seperti desain blog serta kode html/css.


Atau misalkan, hobi merawat tanaman hias yang dilakukan dengan sepenuh hati. Pengetahuan tentang tanaman tentu saja akan bertambah, baik dari cara merawat, maupun pengetahuan tentang berbagai jenis tanaman hias.


Tanpa disadari, mungkin kamu sudah jadi tempat bertanya orang tentang hal tersebut.


Memasak sehari-hari pun, bila dilakukan dengan kesadaran penuh untuk berkembang, adalah zona Lifelong Learning!


Mulai dari cara mencari bahan yang baik, mengatur rencana memasak yang efisien, atau menyempurnakan resep yang sudah pernah dicoba.


Ketika kita mendapatkan pengetahuan baru dari sana dan secara sadar terus meningkatkan meningkatkan diri, maka disanalah terjadi proses pembelajaran terus-menerus, yang dalam jangka panjang tentu sangat bermanfaat.



Mengapa Lifelong Learning?


Lifelong Learning bukanlah pengganti pendidikan formal. Sebaliknya, lifelong learning adalah pendukung dan/atau alternatif pembelajaran formal. Lifelong learning adalah bagian dari soft skill yang sebaiknya dimiliki dan dijaga.


Tentu saja, belajar tentang perpajakan sendiri nggak akan membuat saya menjadi Certified Tax Accountant. Tapi setidaknya saat saya harus melakukan sesuatu yang berhubungan dengan pajak, saya nggak akan buta-buta amat.


(Btw, saya gak belajar soal pajak sih, ini cuma pemisalan aja).


Tetapi, sudah tentu belajar yang berkesinambungan akan membawa manfaat, baik langsung maupun tidak langsung.



Menambah motivasi diri


Ketika merasa kehidupan berada di situ-situ saja, penyadaran lifelong learning memberikan motivasi untuk terus berkembang. Memiliki minat belajar berpengaruh besar pada kepercayaan diri.


Bonusnya, dengan menambah ilmu, menjadi kesempatan untuk mengenali hal di luar yang telah dikuasai.


Kerjaan di kantor saya cenderung repetitif. Beberapa tahun di kantor saya sudah bisa memprediksikan pekerjaan, meskipun tetap saja akan riweuh dan pusing, berhubung instruksi top-down suka macam-macam. ๐Ÿ˜†


Berkomitmen terhadap “proyek” belajar saya membuat saya lebih merasa tertantang, meskipun hanya sendirian. Saya punya sesuatu yang ditunggu, yang saya tahu akan bermanfaat baik buat saya, dan pastinya: saya yang memilih sendiri, bukan karena paksaan.



Pengembangan personal dan profesional


Tentu saja ini sudah jelas, terlebih dengan dunia yang terus berkembang. Teknologi membawakan kemudahan dan inovasi lebih lanjut, tapi juga membuat dunia kerja selalu berubah.


Apa yang kita kerjakan sekarang bisa saja digantikan atau menghilang di tahun-tahun mendatang, dan pembelajaran terus-menerus memberikan kita leverage--keuntungan untuk tetap bertahan dan beradaptasi.


Image lingkungan kerja saya adalah stabilitas. Perubahan terjadi sangat jarang, bahkan cenderung frowned upon. Namun tak ada yang bisa menghentikan perkembangan zaman di luar sana; apa pun bisa terjadi. Saya tidak boleh keenakan dengan situasi dan berhenti mengembangkan diri.


Meskipun kita tidak menjadi seorang ahli, mempelajari berbagai hal will come in handy. Sederhana: ketika ada dua orang dengan tingkat keahlian yang sama pada suatu bidang, orang yang akan dipilih adalah orang yang memiliki keahlian tambahan lebih.


Memiliki kemampuan tambahan pun tentu saja bermanfaat ketika terjadi sesuatu pada sumber pemasukan utama. Meskipun sekarang saya belum bener-bener konsisten mendapatkan penghasilan di luar kantor sih ๐Ÿ˜…



Meningkatkan kualitas hidup


Secara sains, orang yang belajar terus-menerus akan mendapatkan banyak manfaat kesehatan. Ini karena seiring bertambahnya usia, kemampuan otak kita akan terbatas, bahkan menurun.


Karena itu, terus belajar, akan menghindarkan kita dari pikun, menjaga ketajaman pikiran, dan tentu, menyehatkan tubuh dan emosi secara keseluruhan.


Ayah saya yang sudah masuk usia pensiun selalu punya hal baru untuk dikerjakan setiap tahun. Sebagian hal selalu bikin saya geleng-geleng, tapi juga senang karena beliau enjoy, tidak morang-maring dan rewel.


Ketika beliau mempelajari hal baru, pasti beliau all-in. Beberapa di antaranya adalah menjahit, memasak makanan “berat” seperti siomay dan bakso, merakit sepeda, membuat furnitur, berkebun, beternak ayam dan ikan…


Semua itu menjaga kesibukan beliau di masa tua. Setiap lebaran beliau menjahit kemejanya sendiri. Beliau membuatkan sepeda untuk anak-anaknya, semua dengan parts bekas yang dicat dan dilas sendiri. Begitu juga saat ada acara makan besar -- makanannya adalah bakso dan siomay buatan sendiri.


Beliau punya kehidupan sendiri yang menyenangkan, dan hal itu berpengaruh juga pada kualitas hubungan kami. Tapi minusnya, ketika harus karantina kemarin, perutnya langsung kembung karena stress, nggak bisa ngapa-ngapain, hahaha….


Baca juga: Ayah dan Pelajaran Tentang Kesetiaan



Fleksibilitas tetap terjaga


Pilihan pembelajaran ini sangat fleksibel. Kita bisa menentukan sendiri seperti apa cara pembelajaran yang kita mau. Bisa diatur sedapat mungkin agar tidak mengganggu kehidupan sehari-hari.


Entah mengambil pendidikan formal dengan sekolah lagi--yang berarti terikat dengan jadwal dan capaian tetap--atau membuat jadwal rutinitas sendiri, mengambil sumber dari berbagai tempat.


Semua terserah pada kita, intinya. Selama apa yang diinginkan tetap tercapai.


Ini melatih disiplin banget sih. Buat saya yang memilih menulis untuk terus dilakukan dan dipelajari, kadang saya bisa konsisten nulis tiap hari, habis itu berhenti untuk tiga bulan. Konsistensi jadi proses belajar lagi untuk saya.


Ketika bosan menulis, saya berpindah ke belajar yang lainnya; entah menggambar, belajar HTML CSS, atau mengikuti webinar online. Diseling biar nggak bosan.

Memang sih, saat ini saya belum memberikan capaian tertentu. Masih mengira-ngira juga mau targetnya apaan.


Meskipun jadwalnya bebas, memiliki target capaian juga akan berefek lebih baik. Tujuan bisa lebih jelas, memilih metode pun lebih mudah.


\

Terus, Harus Mulai dari Mana?


Kalau setelah membaca artikel ini jadi berpikir: Oke, kayaknya saya juga harus mulai belajar lagi. Atau malah: selama ini saya sudah melakukan hal itu deh, kayaknya.


Bisa jadi. Karena manusia pada dasarnya adalah pembelajar natural; dan kebanyakan dari kita pasti selalu punya minat di luar hal “wajib”, seperti pekerjaan.


Mulainya tentu saja dari pertanyaan:


Apa yang sekarang sedang saya minati?


Lifelong learning selalu dimulai dari keinginan sendiri.


Karena dari situlah akan muncul “kerelaan” untuk belajar, menyediakan waktu untuk mencari tahu tentang topik yang ingin dipelajari, dan juga melakukannya secara konsisten.


Hal yang bisa dipelajari ini bisa sangat luas. Mulai dari baking, menulis, membuat software, belajar main catur, sampai bikin kolam lele. Yang terakhir mungkin modalnya lumayan dan bisa mendatangkan keuntungan, hahahaha.


Lalu, mulai satu per satu, dari hal yang paling mudah dulu. Kalau memang belum tahu sama sekali mengenai topik yang dipelajari, bisa dimulai dengan riset dan membaca.


Setelah itu, barulah melebar menjadi mendaftar kelas online mencari komunitas, atau hands-on practice, alias praktek langsung. Lambat laun pembelajaran akan terbentuk dengan sendirinya.


Pembelajaran terus-menerus adalah kemampuan berharga untuk dimiliki di masa kini. Di tengah gempuran inovasi teknologi serta kondisi dunia saat ini, semua pekerjaan yang kita miliki jadi vulnerable.


Sekalipun tempat kerja saya cenderung menawarkan “stabilitas”, risiko tetap ada. Pembelajaran terus-menerus memberikan saya ketenangan; bahwa saya nggak berhenti di tempat, dan tetap ada yang saya pelajari.


Bagi saya, hal yang sedang senang saya pelajari adalah menulis dan membaca. Hehehehe. Iya, sesederhana itu. Saya ingin membaca lebih banyak buku, menulis rutin, dan mengelola blog.


Ketika saya menulis, saya bertekad untuk benar-benar mengaplikasikan “pelajaran” yang saya punya. Mencoba menulis mendalam, mencari referensi, dan sebagainya.


Nggak aneh-aneh kan? Tapi itu aja udah bikin saya seneng. I’m looking forward to every day, karena selalu ada waktu menulis yang saya selipkan.


Malcolm Gladwell (The Outliers) bilang butuh 10.000 jam untuk menguasai sesuatu. Itu waktu yang jelas lama, apalagi kalau kita tidak men-track berapa jam yang dihabiskan.


Pun kemampuan setiap orang dalam mempelajari sesuatu bisa berbeda-beda. Bisa jadi ada orang yang tidak perlu 10.000 jam sampai dia mahir, tetapi orang lain butuh waktu lebih lama untuk benar-benar bisa.


Berapa pun waktu yang kita butuhkan, selama kita memberikan yang terbaik serta tekun, waktu yang kita habiskan untuk belajar akan selalu berharga.


Mungkin saat ini belum nampak manfaatnya bagi saya selain kepuasan personal, tapi saya yakin, this will become handy ketika saya membutuhkannya.


Sambil terus mengeksplorasi dan mengembangkan diri--karena yang penting saya tidak berhenti. (Dengan istirahat di sela-selanya, of course.)


One thing at a time - for the better!


Nah, kalau teman-teman pembaca, hal apa yang sekarang sedang dipelajari dengan tekun? Atau ada hal yang sedang direncanakan untuk dipelajari?

Salam,
Mega

12 komentar

  1. Lifelong learning ini buatku untuk mencegah kepikunan :D. Apalagi statusku yg skr ini 100% santai di rumah :D. Aku butuh kegiatan yg bisa bikin otakku tetep kerja mba. Makanya setelah resign aku banyak ikutan webinar, zoom ttg masalah keuangan, belajar saham dll. Membaca juga wajib setiap hari.

    Aku pernah baca, tapi lupa di mana, membaca bisa mencegah pikun saat tua. Makanya aku selalu masukin jdwal membaca stiap hari.

    Sebenernya malah enak kalo belajar model begini, Krn biasanya yg dipilih itu based on passion kita, jadi mempelajarinya juga ga beban :). Kalopun bukan passion, tapi setidaknya itu keinginan sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wih asik tuh mbaa, jadi punya waktu luang untuk belajar banyak ya :D Apalagi kalau udah biasa sibuk, ketika mendadak nggak ada kesibukan, yang ada malah morang-maring.

      Nah itu dia, aku juga takut pikun, jadi baca lagi dan ternyata emang aku masih enjoy baca, cuma males nyari buku + bawa buku kemana-mana aja (lol). Setelah menetapkan hati untuk belajar dari berbagai hal -- nggak terpatok dengan sekolah lagi -- rasanya lebih tenang. memang yang aku cari itu ilmunya, dan bisa dapet dari mana saja. Terlebih keinginan sendiri, hehe.

      Hapus
  2. Suka sama topik bahasan mba Mega, soal belajar ~ saya pribadi suka belajar hal-hal baru, makanya dulu saya hobi ikut kelas sampai sering diledek si kesayangan ๐Ÿ˜‚ Habisnya saya ikut kelas macam-macam jenisnya mba, dari kelas jahit kulit, rangkai bunga, buat cincin perak, buat sabun, endeblabla.

    Mana di Bali dan di Korea tuuuh ada berbagai macam kelas tersedia dengan harga affordable, jadi saat ada waktu langsung iseng hunting kelas di Airbnb dan sejenisnya ๐Ÿ˜† Nah kalau ditanya sekarang ingin belajar apa, sepertinya saya sedang ingin fokus kembali menulis dengan tekun seperti sebelumnya ๐Ÿ˜ Terus belajar business lebih dalam, karena perkembangan business semakin pesat, means, ilmu yang saya punya dulu bisa jadi sudah nggak begitu relevan sekarang. So, beside menulis, saya ingin tambah bacaan buku-buku business agar bisa berguna untuk usaha saya ke depan ๐Ÿงก

    Well, in the end, apapun itu yang kita pelajari sekarang, semoga bisa memberi dampak positif pada diri kita ya, mba. Dan menambah kualitas diri kita as personal. Thanks for sharing, mba Mega ๐Ÿฅณ

    BalasHapus
  3. Topik yang menarik! Semakin bertambahnya usia kita memang makin perlu lebih banyak belajar supaya menambah cabang baru di otak. Namun mungkin ada yang beda, saya sekarang banyak belajar yang mengharuskan untuk menghafal ketimbang problem-solving.��

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuhhh, pelajaran apa itu yang menghafal mbak? apakah menghafal pasal-pasal? (soalnya dulu waktu ngehafal pas sekolah, ya disuruhnya pasal-pasal hahaha)

      Makin tua makin ngerasa apa yang dikerjakan monoton, meskipun banyak hal yang dikerjakan... jadi memang harus kita pinter-pinter cari pelajaran baru ya mbak, biar otak bekerja terus.

      Hapus
  4. Baru tau ada istilah Lifelong Learning dan setelah membaca penjelasannya ternyata itu hal yang tidak asing lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha betul mas, karena memang istilah hanya sekadar istilah, bisa jadi tanpa sadar sudah kita lakukan sejak lama :D

      Hapus
  5. Lifelong learning ini kalau nggak salah dibahas dalam Ikigai ya, Mba Mega?

    Ternyata nulis blog itu termasuk dalam lifelong learning, yaa. Tapi aku sadar sih selama ngeblog tuh belajar banyak hal. Di samping belajar menulis sendiri, blogging juga "memaksaku" untuk belajar edit foto, proofreading tulisan sendiri sebelum di-publish, fotografi, sampai cara berkomunikasi dengan klien (kalau ada mendapat tawaran sponsored job). Aku nggak pernah terjun langsung ke dunia corporate, but somehow blogging mengajarkan aku beberapa hal di dunia profesional juga, Mba.

    Kalau skill yang saat ini lagi aku asah, adalah belajar Mandarin lagi. Jujur setelah lulus kuliah dan vakum mengajar satu tahun lebih ini, skill bahasa Mandarin aku mentok di percakapan sehari-hari. Muncul deh wacana untuk ambil tes HSK (semacam TOEFL untuk bahasa Mandarin) untuk menantang kembali skill bahasa Mandarinku. It's crazy, karena aku harus belajar banyak lagi, dan wawwww ternyata belajar di saat udah menjadi ibu dua anak itu adalah hal yang sangat menyenangkan. Younger self me wud be so proud wkwkwk

    Thank you so much, Mba Mega for writing this! Good luck untuk apa pun yang Mba Mega rencanakan ke depan yaa <3 also, always luvvv tulisan "curhat" yang dibalut artikel seperti ini hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blogging tuh buat kita emang gerbang buat ke berbagai hal, ya? entah nulis, edit foto, video, sampai bergaul hahaha. dan betul mbak, banyak hal yang aku lakukan di dunia kerja, justru aku pelajari dari blogging dan belajar sendiri di dunia perinternetan. plus, karena kita selalu ada yang dibaca/dikerjakan, jadinya dikira kerja terus (HAHAHAHAHAHA.... bonus)

      padahal pas sekolah suka males banget belajar, tapi sekarang malah jadi hal yang menyenangkan, yaaa? good luck juga buat mba jane, semoga lancar belajarnya! aku jg pengen belajar bahasa inggris lagi hiks, tapi masih panjang jalanku :') semoga kita tetap konsisten dalam belajar yaaa....

      Hapus
  6. Saya malah baru dengar dong istilah ini, ketauan banget akahir-akhir ini yang dibaca curhatan mulu wakakakak.

    Tapi saya setuju banget sih, lifelong learning ini memang penting banget ya, jadi kek ibu gitu ya, itu mah bukan lagi penting, tapi wajib hahaha.

    Dari peran sebagai ibu yang udah nggak ada jalan lain, selain kita tuh harus bisa belajar menjadi ibu yang baik, pribadi yang baik setiap harinya, bisa banget dengan menerapkan lifelong learning ini ya.

    BalasHapus
  7. Side hustle ya bahasa kerennya mah. Kesibukan ata project pribadi di luar kerjaan.
    Kalo aku ya sekarang lagi fokus aja belajar digital marketing dan content making. aku juga ingin bisa nulis sebagus teh Mega dong, trus pengen blog aku juga banyak yg baca dan dengan konten-konten yang emang berguna buat target marketku sendiri.

    Dan benar, meentukan tujuan itu penting banget, memudahkan membuat strategi, hemat waktu juga kan.

    hidup teh Megaa...

    oh iya, btw... kemaren-kemaren susah banget masuk ke blog ini, sekarang kok jadi bisa lagi. apa koneksi internetku sejelek itu ya?

    BalasHapus
  8. Wah... betul banget ya kata Bu Wardiah. Ikut senang karena Mas Bayu ada tempat untuk berbagi, terlebih profesional. Semoga prosesnya dimudahkan dan membawa lebih banyak kebaikan.

    Dulu waktu sekolah suka males belajar karena gak paham maksudnya apa. Sekarang ketika pelajaran itu dicari sendiri, dipelajari karena keinginan sendiri, kita jadi lebih paham maknanya dan merasa itu berharga... apalagi secara kesehatan yaaa pasti emang ngefek banget. mental sehat, badan sehat! :D

    BalasHapus

Instagram

Gentle Sunday. Theme by STS.