Bagaimana Kalau Kita.... Kencan di Rumah

Jadwal update standar saya adalah hari Kamis. Apabila ada postingan di hari lain, itu berarti karena ada hal yang tidak biasa.

Kali ini karena memang ada hal istimewa.

Beberapa hari lalu datang dua buah paket ke rumah saya, selang sehari. Karena sebelumnya sudah diberitahukan, antusiasme saya sudah ada sejak beberapa hari sebelumnya. Yak, betul, kiriman dari Mbak Eno (CREAMENO) sudah datang 😁

Beruntung sekali, kemarin saya sempat menang dari salah satu event yang diadakan Mbak Eno. Dan ada secret gift karena saya sudah komen di postingan Happy 300 posts-nya. Numpang cuap-cuap aja, eh kebagian rezeki. Bukan Mbak Eno namanya kalau nggak berbagi kebahagiaan.

“Aku menang kuis lho, Bang….” Saya pamer sama suami, tentu saja, saat kami pulang kantor bersama.

“Weh, hoki banget! Dari mana, Neng?” Abang tepuk tangan, karena kayaknya ini pertama kalinya saya menang kuis atau event atau giveaway deh sejak kenal dia. Doorprize aja cuma pernah menang tisu gulung segepok. Lumayan sih buat di toilet.

“Dari temen blogger.”

“He?”

“Rezeki banget,” kata saya sambil memamerkan kardus lego yang sudah dibuka, dan menjelaskan sedikit soal latar belakang saya dapat hadiah ini.

Maka, malam itu kami pun main lego sambil makan brownies, yang menjadi secret gift dari Mbak Eno. 

Saya cengar-cengir senang. Seperti yang saya ceritakan di komentar post itu, itu kali pertama Abang main lego sama saya. Waktu kecil dia tidak punya pengalaman main lego. Sementara saya suka sekali main lego pas kecil, dan punya beberapa set yang sayangnya hilang semua.

Set lego yang diberikan mbak Eno persis dengan set lego yang dimainkannya dengan mas kesayangan. Karena contoh utamanya adalah houseboat, tentu saja itu yang kami buat duluan.

Ternyata kalau kami main lego bareng, dua-duanya sama-sama serius. Saya fokus ke misah-misahin parts dan Abang fokus ke nyusun. Malah nggak ada suaranya lho, pas ngerjain gitu. Fokus aja ke lego kayak orang lagi kerja proyek #loh. Untungnya nggak ada korban kaki yang nginjak lego kali ini.

Sekitar satu jam kemudian, lego-nya selesai. 😆

“Nanti beli lagi. Biar kita ada mainan lagi.” Gituuu kata Abang. 

“Jadi, aku boleh beli lego lain kalau ada yang bagus?”

“Iyaaa boleh. Buat mainan bareng.” 

He he he… Satu lagi hal yang bikin saya senang. Seperti kata saya, sungguh rezekinya berlipat ganda.

Kami masih mau membongkar dan mencoba dua jenis contoh lainnya. Dapat mainan baru, waktu berkualitas sambil makan cemilan enak, dan pastinya adalah merasakan kebaikan dari seorang teman. Yang meskipun tidak terlihat mata, namun terasa di hati.(cieh)

Jadi, apakah minggu ini saya bakal kencan di rumah lagi? Oh, tentu saja dong. Masih ada dua contoh lain dan kreasi dunia fantasi yang menunggu. 😉 

Saat post ini di-post, mungkin saya lagi main lego lagi edisi kedua, menikmati hari Minggu yang saya habiskan di rumah aja. Karena kami tidak mau menumpuk barang, mungkin nggak akan cepat-cepat beli mainan baru karena belum punya rumah sendiri. Tapi boleh juga menyimpan mainan kalau sudah punya rumah sendiri nanti.

Ditambah lagi, kencan yang main-main begini nggak perlu dandan. Mandi juga kadang nggak perlu (hehe). 

Senang sekali untuk kesempatan ini, pastinya!


  



21 komentar

  1. browniesnya yummy, memang mba eno penuh kejutan.Luvvv
    hari minggu gini main lego asik juga ya, sama seperti mba eno dan kesayangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha iya.... alhamdulillah, rezeki buat menghabiskan akhir minggu tanpa biaya :D

      Hapus
  2. Selamat menikmati hari Minggu Mba Mega dan Abang! ❤️ Duhh suasana mendung gini rasanya nyaman banget yaa kencan di rumah aja. Mana pas banget lego dan brownies dari Mba Eno sampai berdekatan, jadi bisa dinikmati berbarengan :D

    Jadi mikir juga aku sama suami ada kegiatan apa yaa yang bisa dilakukan bareng-bareng.. soalnya selain makan atau nonton, rasanya kami belum nemu aktivitas yang bisa menyatukan kami berdua 😂 Eh ada deng, main monopoli! Tapi juga itu ujung-ujungnya aku di-bully karena suka kalaah 🤣 cuma yaa jadi ketawa-ketawa bareng sih hahahaha

    Thank youu Mba Mega sudah berbagi kehangatan melalui cerita ini ❤️ Btw, aku suka banget sama editan collage-nya Mba Mega yang di bawah, kayak baca majalah 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blog ini buatku emang kayak majalah pribadi, Mbak. Mewujudkan cita-cita yang nggak tercapai 🤣🤣

      Kukira secret gift-nya apa, ternyata makanan, jadi pas banget buat nemenin main. Eh Mbakkk aku juga dibully suamiku (banget) kok soalnya suka picek pas masang lego... trus dia bersikap seakan-akan jadi project manager yang tugasnya ngaudit 😭😭 tapi namanya seneng ya seneng aja ye khaaan 🤣

      kalaupun nggak menghabiskan satu kegiatan bareng, mengerjakan kegiatan berbeda dalam satu ruangan pun udah bikin senang ya mbak ❤️ memang nggak mesti punya hobi sama, tapi asik juga sih ketika ada satu hal yang dilakukan bareng begini... selain bayar tagihan. he he!

      Hapus
  3. Huaaa aku suka dengan editan foto Kak Megaaa! Benar kata Ci Jane, seperti baca majalah 😍. Jadi kangen baca majalah ciwik-ciwik *halah*

    Kok aku gemes sendiri baca tulisan ini 😆 gemas sekaliiii, bahkan paksu jadi suka juga dengan lego ya 🙈. Memang kalau udah nyusun-nyusun mainan sejenis lego, biasanya hening mode on soalnya entah kenapa otak jadi konsentrasi penuh 🤣. Apalagi sejenis gundam, yang perintilannya lebih kecil, dijamin lebih hening berjam-jam 🤣.

    Terus terusss kemarin aku akhirnya beli Maicih, Kak Megaaa 🤣 tapi yang hadap samping. Terus nggak tahu ini karena lidahku yang udah terupgrade atau rasa pedas Maicih yang downgrade, level 10nya sekarang udah nggak sepedas dulu, jadi b aja *gaya beeut*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kusenang ada yang sadar editan di atas mirip majalah karena memang kubentuk kayak majalah 😆 aku suka banget majalah cewek jaman dulu 😆

      Dia emang suka otak-atik, li. Doyan nyolder, sambung-sambungin kabel, assemble furnitur sendiri juga senang. Maka Lego udah pasti suka. Tapi yang ngeselin dia jadinya super teliti dan serius, gak boleh ada yang salah 🤣🤣

      Iya kannnn sekarang jadi kurang pedes?? perasaanku juga lho? bentuk pedesnya juga kerasa beda ya, nggak "gigit" gitu lho. kalo dulu keknya pedes yang wahhh cabe banget. kalo sekarang rasa micin cabe (eh gimana sih)

      Hapus
    2. Aku juga suka majalah ciwik jaman dulu, Kak 😆. Masih suka sampai sekarang, tapi udah nggak pernah beli lagi. Terakhir beli tuh edisi terakhir Go Girl dari dunia majalah 🤧. Lanjutkan model editan fotonya ya, Kak 😚

      Huahaha merakit memang salah satu kesenangan cowok banget ya. Boleh lah distock lagi model lego lainnya 🤭

      Btw, aku udah cobain Maicih yang hadap samping dan hadap depan lho, Kak 🤣. Ternyata apa yang Kak Mega bilang, beneran deh. Yang hadap depan jauh lebih enak, lebih pedes, lebih micin, lebih greget pokoknya lah 😂. Bahkan level 5 yang hadap depan vs level 10 yang hadap samping masih lebih pedes yang level 5 hadap depan 😂. Dan aku jadi ingat, yang hadap depan ini yang dulu pernah aku makan 😂. Kak Mega cobain yang hadap samping ya? Kurang ngegigit memang untuk rasanya 😂 mana mahal lagi wkwk

      Hapus
  4. Wuiihh.. ada yang kencan ni yee... Ketika "hal kecil" menjadi terasa istimewa karena kehadiran seseorang yang istimewa. 😁😁😁

    Seru kan seru kan... hahaha..

    Bagian yang paling menyenangkan "nggak perlu mandi dan dandan".. ketauan malesnya.. wakakakakaka🤣🤣

    Ketika kita sadar bahwa kebahagiaan itu berasal dar dalam hati, maka dunia bisa diubah menjadi penuh kebahagiaan.

    Enjoy your "lego" dating..

    BalasHapus
    Balasan
    1. doyan sekali aku mas kalo tidak melibatkan mandi dan dandan... apalagi bajunya minjem suamik pulaaaa.... merdekaaaa.... #lah

      Karena kami masih baru "lepas" dari kultur pacaran, eksplor kegiatan random masih bisa jadi hal baru buat kami berdua. Mungkin taun-taun mendatang bakal ada hal lebih "remeh" yang kami sukai, kayak nge-teh di teras gitu lho (kakek-kakek nenek-nenek vibe)

      Atau kayak Mas Anton yang nemenin mbak Yayang nonton sinetron. Kalau udah lama kayaknya bakal ngoleksi momen begitu juga, mudah-mudahan. Semoga bahagia selalu menyertai Mas Anton dan keluarga, termasuk di hal-hal "kecil" 😆

      Hapus
  5. Yaaaay finally Lego dan brownies-nya sampai, ikut senang jika mba Mega menikmatinya. By the way, kita sama banget mbaaaa, si kesayangan juga bagian susun while saya bertugas memisahkan 🤣 Memang cewek itu lebih teliti kata si kesayangan, sampai kesalahan kecil saja dicari cobak. *eh curhat si dia* *apa hubungannya Lego kecil sama kesalahan kecil* hahahahaha 🙈

    Ohya, saya baru hari Jumat kemarin bongkar fish boatnya dan buat deck kapal, foto yang ke dua. Lumayan challenging, but still fun. Sebab yang ke dua itu saya lakukan tengah malam jam 12 gara-gara bosan tapi belum mengantuk dan pekerjaan sudah kelar. Akhirnya ajak si kesayangan buat deck kapal. Wk. Saya yakin, Abang mba Mega akan ketagihan sama Lego ke depannya hihihi, selamat buat part duanya mba 🥳🎉

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih ya mbak! Karena beneran kepikiran kayaknya asyik, eh ya kebagian rejeki dan beneran emang asik sih. Duh tapi kalau aku tuh malah orang yang dicekin mulu sama Abang karena dia bertindak kek project manager (ngeselin), kalo aku adalah orang yang suka ngeyel kalo dibilangin. Jadinya berisik juga kemarin tuh 😂😂

      Ya ampunnn on a next level banget ya mba jam setengah 12 lego-an 😵 Aku tuh kayaknya begitu bongkar langsung males dan jadi ngantuk HAHAHAHA....

      Kami udah bongkar lagi pas hari Minggu dan bikin yang edisi pengolahan ikan/dek?. Nah kayaknya nanti malam mau bikin yang kapal amfibi itu ah, soalnya ada kepitingnya 😂

      Hapus
  6. cubanget kalian...main lego berdua uwuwuwuw kayak anak bocah hihi...seru ya..kayak rekonstruksi kerja proyek bikin bangunan hahhaha

    aku ngakak dong liat buayanya itu...mangap tu buaya ijo...tapi aku kalau nginjek lego my daughter alamaaaaak langsung jerit saking kayak nginjak ranjau hahhahahhahah

    berarti aku berunyung dong sudah membaca post luar biasa karena tidak terbit di agenda kamis ��

    kencan memang paling asyik di rumah...bisa bubuk bubuk manja puas main #eh..main lego maksud aku hahhahahahha


    btw gambar bakwannya kok melambai lambai minta diemplok ya itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe... iya, selamat mbak mbul beruntung! jarang-jarang soalnya bisa nulis post di luar jadwal, soalnya kultur nulis saya kayak semut alias dikit dikiiit banget 😅😅

      lha, bener juga itu... kalo capek main ya bobok bobok manja, abis itu ya maen... (iya maen lego lagi maksudnya maaak). Siapa tau lain kali mbak mbul lagi random mau ngapain, ambil aja lego anaknya trus pake main sama kangmas 😆

      Hapus
  7. oiya tadi mau nanyaaa

    tiny dan dolce ini ada artinya kah? jadi penasaran sama nama blognya kenapa dipakaikan tiny dan dolce hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheh aku tuh malah kepikiran bikin post soal ini mbaaa... soalnya pertanyaan yang menarique... ditunggu debut postnya ya #yee #malahgakjawab

      Hapus
  8. yaampun aku bacanya jadi sambil senyum-senyum sendiri bayangin pada serius haha
    kencan di rumah memang kadang meski sederhana tapi terasa indah ya Mbak 😆

    btw aku pun baru main lego sewaktu nemenin adik yang paling kecil dan malah akunya yang keasyikan haha adik malah aku kacangin. sungguh kakak yang kurang peka 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius banget kayak lagi lomba. Padahal ga lagi lomba sama siapa-siapa :((

      Sekarang malah makin betah kencan di rumah memang. Apalagi setelah lebih jago menahan nafsu buat jajan di luar. hahahahaaa....

      🤣🤣 duh, coba main lego lagi mbak sama adiknya biar dia gak bete karena dikacangin. tapi emang sih ya, kalo udah keasyikan malah suka lupa sama sekitar 🤣

      Hapus
  9. Saya jadi rindu main lego. Dulu bikin lego ngga pernah ngikutin manual booknya. Full imajinasi yang kadang-kadang malah terlihat aneh. Dari awal idenya bikin pesawat tempur, malah jadi pesawat Falcon yang abis nabrak puing es 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. adik cowok saya juga kayak rahul. kalau kita yang cewek-cewek pas pertama ngikutin lembar petunjuk, dia udah langsung obrak-abrik dan bikin segala macem. awalnya "hah ngapain sih" tapi habis itu kaget sendiri sama kreasinya. dan nyari-nyari tahu gimana cara bikinnya 😂😂

      Hapus
  10. Aku ga pernah bisa main Lego Ama suami, pasti berantem hahahahaha.

    Soalnya jujur aku ga tipe sabar utk urusan permainan yg butuh ketelitian gini dan dengan spare parts kecil2.. mataku yg minus bisa merana hahahaha.

    Jd kalonmainnlego, suami LBH seneng main sendiri, dia fokus :D. Dari kecil mainan dia memang Lego begini. Malah masih ada, diwariskan utk bocah2 :D. Walopun mereka ga ada yg setelaten papinya utk main :D. Nurun mamaknya semua yg ga sabaran :p.

    Jadi kalo kegiatan yg bisa kami lakuin dengan rukun, itu biasanya nonton :D. Cari film thriller action, betah deh nontonnya. Apalagi sejak pandemi gini, ga bisa ke bioskop, kami jd LBH suka nonton di rumah, cari film dr viu ato Netflix :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, sama mbak... setelah dicek beberapa kali main lego ini, saya juga berantem HAHAHA. Soalnya suami lebih teliti soal masang parts, dan saya selalu kedodoran. sementara saya sewot kalau suami nggak nemu parts yang dibutuhkan, karena saya lebih pinter soal itu.

      memang semua orang tuh punya bakat masing-masing (yeeee.....). Setelah main lego ini, suami bilang, nggak usah kasih dia lego atau puzzle, kasih dia furnitur aja, karena sama-sama seneng assemble sendiri hahahaha....

      kalau nonton, saya sering clash soal genre filmnya mbak. tapi kalau memang lagi cocok film, enak banget ya nontonnya sambil leyeh-leyeh 😂

      Hapus

Instagram

gentle sunday. Theme by STS.